Rental Sewa Suzuki Ertiga
Sewa Mobil Wuling Cortez
Rental mobil Nissan Xtrail
Rental Sewa Mobil Toyota Sienta
Sewa mobil Kia
Rental sewa mobil Innova
Rental Mobil Fortuner
Rental Mobil Mercedes E Class
Sewa Hiace
Rental Mobil New Camry
Sewa Alphard
Rental Mobil New CRV di Jakarta
Sewal Hyundai H1
Rental Mobil Honda Mobilio
Rental Mobil Nissan Evalia

Transmisi Amt Diklaim Tidak Cocok Di Indonesia

12 Mar 2018

Datsun Cross resmi diperkenalkan untuk dunia, di Jakarta, Kamis (18/1/2018). Selain punya transmisi manual 5-percepatan, Cross juga ditawarkan dengan CVT.

 

Walau punya opsi Automated-Manual Transmission (AMT), Datsun memilih menggunakan Continously Variable Transmission (CVT) pada model baru Cross yang dijual di Indonesia. Menurut Nobuyuki Kawai, Chief Vehicle Engineer Datsun Business Unit, Nissan Motor Co., Ltd, AMT tidak sesuai buat kebutuhan konsumen Indonesia. “AMT tidak cocok untuk Indonesia, karena berbasis transmisi manual. Secara otomatis kerjanya ‘mencium’ kopling, ini sangat sederhana, bukan seperti double clutch. AMT adalah single clutch, jadi ini tidak cocok untuk smoothness,” kata Kawai, di Karawang, Jawa Barat, Kamis (8/3/2018).
 

Datsun Cross.

Saat dikemudikan AMT punya ciri khas memiliki jeda setiap penggantian gigi. Efeknya pengemudi merasakan momentum (gaya dorong mobil ke depan) terlalu lama sebelum pindah ke gigi lebih tinggi. 
 

Model paling kecil Datsun, Redi-Go, menggunakan AMT (Automated Manual Transmission.

 

Buat Cross yang dikatakan Kawai beratnya sekitar 980 kg tidak cocok menggunakan AMT karena pengemudi akan merasakan momentum cukup besar. Sebelum Cross, Kawai merancang Redi-GO seberat 670 kg menggunakan AMT untuk India. Di Indonesia, misalnya di Jakarta, jelas Kawai, punya tingkat kemacetan berat dengan gaya mengemudi stop and go. Memilih CVT pada Cross disebut sebagai penunjang kehalusan mengemudi. “Normalnya kami menggunakan double clutch, tapi CVT punya konverter torsi yang menyerap momentum. Inilah salah satu poin CVT yang tidak bisa di AMT. Jadi saya memutuskan CVT adalah keputusan terbaik untuk jalan-jalan Indonesia,” kata Kawai.